Tren Covid-19 di Bandung Turun Signifikan Selama PPKM Diterapkan

Tren Covid-19 di Bandung Turun Signifikan Selama PPKM Diterapkan
Ilustrasi (wjtoday/yoga enggar)

WJtoday, Bandung - Wali Kota Bandung, Oded M. Danial sangat berterima kasih kepada seluruh lapisan masyarakat yang sudah berperan dan taat aturan selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Saat ini tren pandemi Covid-19 di Kota Bandung mulai menunjukan penurunan.

Menurut data per 8 Agustus 2021, tren laju kasus konfirmasi Covid-19 di Kota Bandung 269,9 orang per hari. Padahal sebelumnya laju kasus konfirmasi sempat menyentuh angka 416,7 orang per hari.

"Saya atas nama Pemerintah Kota Bandung menyampaikan terima kasih dan apresiasi kepada warga Kota Bandung yang selama ini sudah taat aturan dan mengindahkan prokes (protokol kesehatan)," ucap wali kota di Pendopo Kota Bandung, Senin (9/8/2021).

Ia mengungkapkan, penurunan kasus juga ditunjukan oleh angka keterisian tempat tidur rumah sakit atau Bed Occupancy Rate (BOR). Hingga 8 Agustus 2021 tercatat BOR di Kota Bandung 49,34 persen.

Dari 2.181 tempat tidur yang tersedia, hanya terisi 1.076 tempat tidur. Keterisian ini mengalami pengurangan 17 tempat tidur di hari sebelumnya.

Baca juga: PPKM Level 4 Diperpanjang hingga 16 Agustus 2021

Penurunan juga terjadi di tempat isolasi terpusat yang disediakan Pemkot Bandung. Dari 135 kamar yang disediakan di tiga hotel, terisi sebanyak 43 kamar atau sebesar 31,9 persen.

Selain itu, tren kesembuhan yang terus meningkat. Terdapat penambahan 112 orang sembuh pada 8 Agustus 2021 kemarin. Dengan demikian, total kasus yang berhasil sembuh kini sebanyak 31.399 atau 80,22 persen.

"Alhamdulillah hari ini di Kota Bandung laju perkembangan Covid-19 menunjukan angka penurunan sangat signifikan. Ini terlihat dari BOR, angka aktif, dan segala macamnya juga bagus sekali," jelas Oded.

Menurut Oded, membaiknya sejumlah indikator penanganan ini tidak terlepas dari peran masyarakat dalam menegakan kedisiplinan protokol kesehatan. Ia mengajak agar semua masyarakat terus mengobarkan semangat terus meningkatkan protkol kesehatan. Sehingga perlawanan terhadap Covid-19 akan semakin tinggi karena pandemi belum bekakhir.

"Semua lini dan komunitas saya ucapkan terima kasih. Mari kita terus tingkatkan agar laju pertumbuhan Covid-19 di Kota Bandung bisa lebih turun signifikan lagi," ujarnya.

Saat ini Pemkot Bandung juga terus melaksanakan vaksinasi Covid-19 tahap 2 dan 3 dengan sasaran tenaga kesehatan (perluasan), lansia dan pelayan publik, masyarakat rentan dan umum, serta remaja.

Total cakupan vaksin dosis pertama sudah mencapai 952.656 orang dan dosis kedua 527.445 orang. Disusul dosis ketiga untuk perluasan SDM kesehatan sebanyak 2.158 orang.

Adapun target sasaran vaksinasi Kota Bandung sebanyak 1.952.358 orang. Dengan sasaran SDM Kesehatan sebanyak 24.709 orang, lansia (206.046 orang), petugas publik (144.416 orang), masyarakat rentan dan umum (1.339.048 orang) dan remaja (238.139 orang).  ***