Sistem Perizinan Tanah Tidak Terintegrasi Picu Mafia Mudah Beraksi

Sistem Perizinan Tanah Tidak Terintegrasi Picu Mafia Mudah Beraksi
ilustrasi. (twitter)

WJtoday, Jakarta - Pakar Pertanahan dari Universitas Kristen Indonesia (UKI) Jakarta dr. Aartje Tehupiory menanggapi persoalan kasus mafia tanah yang kerap terjadi di Tanah Air. 

Dalam kasus mafia tanah, Aartje melihat bahwa sistem perizinan tanah yang tidak terintegrasi menjadi salah satu pemicu para mafia tanah untuk melancarkan aksinya. 

"Ada beberapa hal, baik itu dari pihak BPN, RT/RW, Kelurahan, lalu bagaimana penguasaan fisik (tanah), pajak dan sebagainya. Sehingga hal ini belum menjadi suatu sistem yang harusnya terintegrasi," ungkap Aartje melalui keterangannya, dikutip Sabtu (20/11/2021). 

"Ini adalah titik-titik kelemahan yang tadi sudah saya sampaikan," sambungnya. 

Aartje menilai, titik-titik kelemahan itulah yang dimanfaatkan para mafia tanah untuk membantu orang-orang yang tidak mempunyai hak atas tanah lalu ingin mendapatkan hak legalitas atas tanah tersebut. 

Selain lemahnya sistem yang tidak terintegrasi, Aartje juga menyoroti data-data yang ada di dalam sistem belum akurat sehingga terjadilah banyak kasus tumpang tindih kepemilikan tanah. 

"Sehingga terjadilah persekongkolan yang menimbulkan kerugian bagi orang lain," tambahnya. 

Untuk itu Aartje meminta kepada pemerintah agar melakukan pemetaan-pemetaan yang serius terhadap penataan tanah-tanah di seluruh Indonesia secara valid.

"Makanya tadi saya sampaikan, harus dibuat suatu sistem yang terintegrasi. Harusnya dari BPN," tandasnya. ***