Sekda Paparkan Inovasi Digital Jabar di Seminar Internasional

Sekda Paparkan Inovasi Digital Jabar di Seminar Internasional
Sekda Jabar Setiawan Wangsaatmaja menjadi keynote speaker dalam 5th International Conference of Economic Business and Government Challenges (ICEBGC) 2022, Kamis, 21/7/2022. (humas jabar)

WJtoday, Bandung - Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat (Sekda Jabar) Setiawan Wangsaatmaja menjadi keynote speaker dalam 5th International Conference of Economic Business and Government Challenges (ICEBGC) 2022, Kamis (21/7). 

Kegiatan yang bertema The Digital Transformation Research and Business Breakthrough in Agile Leadership tersebut berlangsung di Ballroom Isyana Hotel Bumi Surabaya. Setiawan sendiri hadir via telekonferensi.

Dalam ICEBGC 2022, Setiawan menyampaikan materi terkait Digital Leadership atau kepemimpinan digital dalam pemulihan ekonomi selama dan setelah pandemi Covid-19. 

Menurutnya, inovasi menjadi keharusan di tengah tiga disrupsi yakni disrupsi industri 4.0, disrupsi pandemi Covid-19, dan disrupsi akibat perubahan iklim. 

"Inilah tripel disrupsi dalam konteks global, maka kita membutuhkan urgensi terhadap inovasi," kata Setiawan dalam keterangan tertulis, dikutip Jumat (22/7/2022).

"Karena disrupsi ini menghadirkan perubahan kebiasaan konsumen, misalnya ketika ingin membeli sesuatu tidak perlu pergi ke toko, bisa melalui online," tambahnya. 

Untuk memperbaiki sekaligus meningkatkan perekonomian, kata Setiawan, kepemimpinan digital akan mengembangkan ekosistem data terlebih dahulu. Data merupakan hal utama dalam menentukan suatu keputusan atau kebijakan.

Dengan data yang matang baik, reformasi birokrasi serta transformasi digitalisasi pelayanan publik dijalankan. Sehingga, dengan bantuan teknologi, kesejahteraan masyarakat diharapkan dapat terakselerasi.

Guna mewujudkan hal itu, Pemerintah Provinsi Jabar menggagas sejumlah program terobosan terkait ekosistem data. 

"Seperti di antaranya Satu Data Jabar, Open Data Jabar, Ekosistem Data Jabar, hingga Satu Peta Jabar," ucap Setiawan.

Adapun soal strategi transformasi digital di Jabar, hal itu meliputi Sumber Daya Manusia dengan meningkatkan talenta digital. Kedua, proses mengembangkan inovasi. Kemudian, pengaplikasian teknologi untuk mengakselerasi tujuan pembangunan.

"Tak hanya itu, program lainnya yang juga dikembangkan dalam mendukung pemerintahan digital Jabar seperti pembangunan command center Jabar, yang diikuti command center kabupaten/ kota," jelasnya.

Selanjutnya, ada program Desa Digital, Candradimuka Jabar Coding Camp, Jabar Innovation Fellowship, Jabar Future Leaders, Patriot Desa, dan One Pesantren One Product (OPOP).  ***