Pegawai Malu Kerja di KPK, Ini Kata Pimpinan

Pegawai Malu Kerja di KPK, Ini Kata Pimpinan

WJtoday, Jakarta - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nurul Ghufron membantah ada pegawainya yang malu dan menutupi mereka bekerja komisi antirasuah.

Hal ini disampaikannya untuk menanggapi cerita eks Juru Bicara KPK Febri Diansyah yang disampaikan melalui akun Twitternya.

"Rasanya tidak demikian ya karena mereka semua pegawai KPK kita ketahui bersama kan faktanya berusaha untuk tetap menjadi pegawai," kata Ghufron dilansir Voi, Kamis, 12 Agustus.

"Itu artinya kebangaan menjadi pegawai KPK," imbuhnya.

Dia juga menyatakan pegawainya saat ini masih terus bekerja untuk menangani kasus korupsi. "Kinerja kami masih on walaupun dalam kondisi Covid-19," tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, Febri mengatakan seorang rekannya tak mau disebut bekerja di KPK karena malu. Hal ini disampaikannya melalui akun Twitternya @febridiansyah dan cerita itu mendapat ribuan likes dan retweet.

Memulai ceritanya, Febri menyebut dia awalnya mengajak temannya yang masih bekerja di KPK itu untuk bertemu dan berdiskusi sambil minum kopi. Ajakan itu lantas diterima temannya tapi dia meminta Febri merahasiakan tempat kerjanya jika bertemu orang lain.

"Ia pesan: Kalau ktmu org lain, jangan bilang Aku dari KPK ya. “Lho Kenapa?” tanyaku. “Malu”, ujarnya," ungkap Febri menirukan percakapannya dalam cuitannya yang dikutip pada Kamis, 12 Agustus.

Febri mengatakan, temannya yang merupakan pegawai KPK itu tak mau pekerjaannya diketahui orang lain bukan karena sifat pekerjaan yang rahasia atau tertutup. "Ia dan bbrpa teman sgt risau dg kondisi KPK akhir2 ini yg semakin memunculkan sisi kontroversial," katanya.***