Klaster Ponpes di Gunungkidul, 17 Santri Positif Covid-19

Klaster Ponpes di Gunungkidul, 17 Santri Positif Covid-19
Ilustrasi Test PCR Covid-19

WJtoday, Gunung Kidul - ‎Dinas Kesehatan Gunung Kidul mengungkapkan munculnya klaster pondok Pesantren (Ponpes) di Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunung Kidul.

Dari hasil tracing dan tes PCR diketahui sebanyak 17 santri dinyatakan positif COVID-19. 
Saat ini ke 17 santri ini sedang menjalani isolasi mandiri.

Kepala Dinkes Kabupaten Gunungkidul, Dewi Irawaty mengatakan temuan penularan Covid-19 di pondok pesantren ini berawal dari keluhan seorang santri. Santri itu, kata Dewi, datang ke Puskesmas Ponjong 2 karena mengeluh kehilangan indera penciuman dan perasa.

"Klaster pondok pesantren di Karangmojo berawal saat tanggal 30 September ada informasi dari Puskesmas Ponjong 2 ke Puskesmas Karangmojo 1. Saat itu ada santri yang berobat dengan keluhan anosmia," kata Dewi saat dihubungi wartawan, Jumat (15/10).

Dewi mengungkapkan dari hasil tes swab diketahui santri itu positif Covid-19. Setelahnya dari pihak Dinkes Kabupaten Gunungkidul melakukan tracing pada kontak erat santri tersebut.

"Dilakukan tracing (pada kontak erat) dan akhirnya ditemukan 17 orang (positif Covid-19) di ponpes tersebut. Semua ditracing dengan tes swab PCR," ucap Dewi.

"Saat ini santri yang positif diisolasi dan ditempatkan tersendiri. Semua santri dalam keadaan baik. Untuk tracing masih terus berlangsung," sambung Dewi.

Dewi menambahkan untuk sementara waktu, kegiatan belajar mengajar di ponpes tersebut dihentikan sementara. ***