Irjen Rudy Sufahriadi, Mantan Kapolda Jabar yang Menjadi Sosok di Balik Tewasnya Teroris Ali Kalora

Irjen Rudy Sufahriadi, Mantan Kapolda Jabar yang Menjadi Sosok di Balik Tewasnya Teroris Ali Kalora
Kapolda Sulawesi Tengah (Sulteng) Irjen Pol Rudy Sufahriadi./instagram

WJtoday, Jakarta - Tewasnya pucuk pimpinan Teroris Poso Ali Ahmad alias Ali Kalora serta salah satu teroris Poso lainnya Jaka Ramadhan alias Ikrima alias Rama pada Sabtu (18/9/2021) menjadi angin segar bagi institusi Polri di tengah meredam aksi teror dari kelompok kriminal bersenjata (KKB) atau teroris di Papua.

Salah satu pucuk pimpinan dalam penangkapan Ali Kalora yang juga pimpinan kelompok Mujahidin Indonesia timur (MIT) Poso adalah Kapolda Sulawesi Tengah (Sulteng) Irjen Pol Rudy Sufahriadi yang juga memimpin Satgas Madago Raya. 

Dikutip dari berbagai sumber, diketahui Irjen Pol Rudy Sufahriadi lahir di Cimahi, Jawa Barat, pada 23 Agustus 1965 silam. Dia adalah seorang perwira tinggi Polri lulusan Akpol 1988 dengan bidang keahlian reserse.

Kemudian, Rudy melanjutkan pendidikan di Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian pada 1996. Di internal kepolisian, jenderal bintang dua ini akrab disapa Rudy Gajah.

Ia pernah bergabung dalam satuan elite pemberantas teroris, Densus 88. Rudy juga sempat bertugas di Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

Jenderal bintang dua ini pada 25 Agustus 2021 lalu mengemban amanat sebagai Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sulawesi Tengah. Diketahui pada tanggal 10 November 2005 silam saat resmi menjadi Kapolres Poso, Rudy Sufahriadi yang baru dua bulan menjabat hampir menjadi korban penembakan teroris.

Pada tanggal 24 Januari 2006, setelah dirinya selesai menunaikan salat subuh berjamaah di Masjid Raya Poso, Rudy ditembak dari jarak dekat oleh salah satu dari dua orang tak dikenal yang mengendarai sepeda motor RX King.

Namun, dirinya dalam kondisi sigap dan berhasil menghindari tembakan tersebut. Rudy sendiri tidak sedang dalam pengawalan pada saat itu.

Identitas kedua teroris tersebut baru terungkap bertahun-tahun kemudian. Pelaku yang menembak Rudy adalah Enal Tao, sementara yang membawa motor adalah Yono Sayur. Enal tewas di Aceh pada tahun 2010, sementara Yono tewas ditembak pasukan Operasi Tinombala pada tanggal 10 November 2016.

Rudy Sufahriadi kemudian sempat berpindah-pindah jabatan. Jabatan penting yang pernah ia emban di antaranya yakni:
- Kepala Unit Reserse Brimob Direktorat Serse Polda Metro Jaya (1997)
- Komandan Batalyon A Satuan Brimob Polda Papua (2000)
- Wakil Kepala Satuan Brimob Polda Maluku (2001)
- Wakil Kepala Satuan I Gegana Korps Brimob Polri (2004)
- Kepala Kepolisian Resor Poso (2005)
- Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya (2007)
- Kepala Densus 88 Anti-Teror Polda Metro Jaya (2007)
- Kepala Kepolisian Resor Metro Jakarta Utara (2009)
- Perwira Menengah Densus 88 Anti-Teror Polri (2010)
- Direktur Pembinaan Kemampuan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (2010)
- Kepala Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah (2016)
- Kepala Korps Brimob Polri (2018)
- Asisten Operasi Kapolri (2019)
- Kepala Kepolisian Daerah Jawa Barat (2019)
- Widyaiswara Kepolisian Utama Tingkat I Sespim Lemdiklat Polri (2020)
- Kepala Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah (2021).

Sejumlah kasus yang pernah ia tangani sebagian besar berada di wilayah Sulawesi Tengah. Dimulai sejak 2005-2007 mengikuti Operasi Antiteror Bareskrim Poso. Kemudian pada 2016-2018 dalam Operasi Tinombala dan di 2021 terjun dalam Operasi Madago Raya.

Sebagaimana diketahui, sebelumnya Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Pol Rudy Sufahriadi bersama Danrem 132/Tadulako Brigjen TNI Farid Makruf meninjau lokasi penangkapan Ali Kalora di di Pegunungan Desa Astina, Kecamatan Torue, Kabupaten Parigi Moutong, Provinsi Sulawesi Tengah pada Sabtu (18/9/2021).

Dengan gerakan cepat dan cara taktis, Tim Operasi Madago Raya berhasil melumpuhkan kedua kelompok Mujahidin Indonesia timur yang sudah lama dalam pencarian DPO pada Sabtu (18/9/2021) pukul 18.00 WITA dalam kontak tembak antara Team Sogili-2 Satgas Madago Raya dengan kelompok Daftar Pencarian Orang (DPO) teroris Poso.

Dua orang teroris Poso meninggal dunia dalam kejadian tersebut yakni Ali Ahmad alias Ali Kalora dan seorang lainnya bernama Jaka Ramadhan alias Ikrima alias Rama.

Kedua teroris ini sempat terpisah dengan empat rekan lainnya yang masih dalam DPO yakni Askar alias Jaid alias Pak Guru, Nae alias Galuh alias Muklas, Suhardin alias Hasan Pranata, dan Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang. Baca juga: 5 Fakta yang Perlu Diketahui Setelah Ali Kalora Tewas Ditembak

Keempat DPO Teroris Poso tersebut ke depannya akan semakin terjepit karena Tim Operasi Madago Raya sudah mengepung tiga gunung di tiga kabupaten yang ada di Sulawesi Tengah.

Baca Juga : Pimpinan MIT Poso, Ali Kalora Tewas dalam Kontak Tembak


Berikut fakta-fakta tewasnya Ali Kalora:

Tewas bersama 1 DPO Lainnya

Ali Kalora tewas bersama satu Daftar Pencarian Orang (DPO) teroris lainnya yakni Jaka Ramadhan alias Ikrima alias Rama.

Keduanya terlibat baku tembak dengan personel Satgas Madago Raya.

Kabar baku tembak ini dibenarkan oleh Danrem 132 Tadulako Brigjen TNI H Farid Makruf.

"Iya benar. Memang terjadi kontak tembak dengan 2 DPO. Namun, kepastiannya nanti. Saat ini saya bersama Pak Kapolda, masih menuju TKP," kata Danrem Farid, Sabtu (18/9/2021). 

Dengan tewasnya dua DPO teroris ini, kini tersisa empat DPO yang terus dikejar Satgas Madago Raya yakni Askar alias Jaid alias Pak Guru, Nae alias Galuh alias Muklas, Suhardin alias Hasan Pranata, dan Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang.

Terkait kabar tewasnya Ali Kalora ini, beredar foto sesosok mayat berambut panjang dengan tas ransel di punggungnya tergeletak di jalan.

Pria dalam foto tersebut disebut-sebut adalah Ali Kalora, panglima Teroris Poso di Pegunungan Poso yang sudah menjadi target Satgas Madago Raya, sebelumnya bernama Satgas Tinombala, sejak 2016. 

Jenazah Ali Kalora Sudah Dievakuasi ke Palu

Waksatgas Humas Operasi Madago Raya, AKBP Bronto Budiyono mengatakan jenazah Ali Kalora sudah dievakuasi dan tiba di Palu sekira pukul 04.00, Minggu (19/9/2021). 

Proses evakuasi tidak mudah karena sempat terkendala medan yang sulit dan gelap.

"Sudah dievakuasi dan tiba jam 4 subuh di RS Bhayangkara," ujar Waksatgas Humas Operasi Madago Raya, Minggu pagi, dikutip dari TribunPalu. 

Kapolda Sulawesi Tengah, Irjen Pol Rudy Sufahriadi memberikan penjelasan terkait tewasnya Ali Kalora. 

Menurut Irjen Rudy, saat baku tembak terjadi, Ali Kalora hanya bersama seorang anak buahnya. 

Keduanya sudah berpisah dari kelompok teroris Poso lainnya. 

"Hanya mereka berdua, terpisah sudah berapa bulan," kata Irjen Pol Rudy Sufahriadi yang juga menjabat Kepala Satgas Madago Raya, Minggu (19/9/2021).

Rudy menerangkan, berdasarkan bukti dan hasil pendalaman aparat, pihaknya memastikan dua DPO yang tewas itu adalah Ali Kalora dan Jaka Ramadhan alias Ikrima. 

"Jenazah keduanya sudah ada di rumah sakit Polri di Kota Palu," tambah Rudy.***