Empat Provinsi Capaian Vaksinasinya Masih di Bawah 20 Persen

Empat Provinsi Capaian Vaksinasinya Masih di Bawah 20 Persen
Ilustrasi (pam)

WJtoday, Jakarta - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengumumkan empat provinsi dengan capaian vaksinasi dosis pertamanya masih di bawah 20 persen, yakni Lampung, Sumatera Barat, Maluku Utara, dan Papua.

"Ada yang masih di bawah 20 persen untuk suntik pertamanya yaitu Lampung sekitar 15 persen, Sumatera Barat 18 persen, Maluku Utara 18 persen, dan Papua 19 persen," ujar Menkes Budi saat konferensi pers perpanjangan PPKM yang dipantau pada Selasa (14/9/2021).

Menurut Budi, Presiden Joko Widodo telah memerintahkan Kemenkes agar provinsi-provinsi tersebut lebih diperhatikan. Presiden ingin cakupan vaksinasi terdistribusi merata.

"Presiden memberikan arahan agar kita bisa memperhatikan provinsi-provinsi yang vaksinasinya masih di bawah 20 persen agar bisa dikejar oleh Kemenkes, Panglima TNI, dan Kapolri," sebutnya.

Di satu sisi, Budi juga berharap agar Pemda setempat dengan tingkat persentase vaksin di bawah 20 persen segera mengoptimalkan sumber daya yang dimilikinya untuk mempercepat proses vaksinasi.

"Harapan kita bersama agar kita bisa lebih cepat bekerja sama dengan pemerintah daerah untuk meningkatkan persentase penyuntikan atau vaksinasi di atas 20 persen," jelas Budi.

Baca juga: Jika Pelajar Sudah Divaksin, Presiden: Segerakan PTM Terbatas

Ia menjelaskan, sampai saat ini Indonesia telah menerima sekitar 169 juta dosis vaksin. Dari jumlah tersebut, sebanyak 157 juta dosis sudah dikirim dan diterima oleh daerah-daerah

"Dari 157 juta dosis yang sudah dikirim ke daerah, sudah disuntikkan 116 juta dosis. Seperti yang disampaikan tadi, ada 41 juta dosis yang ada sebagai stok di daerah-daerah," ungkapnya.

Budi meminta agar stok 41 juta dosis itu segera digunakan agar meningkatkan capaian vaksinasi.

"Atas arahan Pak Presiden, diminta agar 41 juta dosis vaksin yang tersebar di seluruh provinsi dan kabupaten/kota agar segera diselesaikan dan disuntikkan. Karena 41 juta dosis ini jumlah yang sangat besar, yang sebaiknya cepat kita suntikan," pungkasnya.  ***