Disebut Berdaya Ledak Tinggi, Kapolda Sulsel: Terduga Pelaku Meninggal, 9 Warga Terluka

Disebut Berdaya Ledak Tinggi, Kapolda Sulsel: Terduga Pelaku Meninggal, 9 Warga Terluka
Ledakan Bom di Gereja Katedral Makassar
WJtoday, Makassar - Kapolda Sulawesi Selatan (Sulsel) Irjen Merdisyam menyebut ledakan bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar masuk kategori berdaya ledak tinggi (high explosive). 
“Kalau jenis ledakan sementara bisa dikatakan high explosive karena daya ledak cukup tinggi. Di gereja tidak ada kerusakan berarti hanya di luar, di pintu gerbang dan kendaraan,” kata Irjen Merdisyam di Makassar, Minggu, 28 Maret.
Ada 9 orang terluka yakni 5 petugas gereja dan 4 jemaah yang kini dirawat di sejumlah rumah sakit di Makassar. Sedangkan pelaku bom bunuh diri tewas di lokasi kejadian. 
“Saat ini yang dapat kita pastikan ada satu jasad diduga pelaku bom bunuh diri data dan idenifikasi sedang dilakukan olah TKP,” sambungnya. 
Ledakan bom bunuh diri di gereja Katedral Makassar terjadi sekitar pukul 10.35 WITA atau 5 menit usai misa Palma di Katedral berakhir. Pelaku sempat ditahan petugas gereja di pintu gerbang yang curiga dengan gerak-geriknya. 
“Ada satu motor yang mau masuk ke dalam parkir, sempat ditahan oleh petugas gereja. Saat itu terjadi ledakan yang mengakibatkan korban dari pelaku dan warga,” sambung Merdisyam.
Sebelum aksi teror di Katedral Makassar, Densus 88 Antiteror bergerak di Sulsel pada awal Januari 2021. Dua orang terduga teroris ditembak mati di Kota Makassar, Sulawesi Selatan. Keduanya diduga kelompok JAD pro ISIS.
Kedua terduga teroris ditembak karena melakukan perlawanan ke polisi saat hendak ditangkap. Operasi ini dilakukan Densus 88 Antiteror di perumahan Villa Mutiara Biru, Biringkanaya, Makassar.
Selain di Biringkanaya Makassar, Densus 88 bergerak di wilayah lain di Sulsel kala itu. Total ada 19 orang—dua meninggal—yang ditangkap dalam penyergapan terduga teroris di Sulsel. Barang bukti para terduga teroris disita.
"Rangkaian bom, senpi senjata laras panjang 6 pucuk, senjata tajam, badik, parang, pedang, senjata, samurai, busur, dan buku yang bersifat provokatif radiakal," kata Kapolda Sulsel Irjen Merdisyam dalam jumpa pers, Kamis, 7 Januari.***